Friday, April 29, 2011

014: Cinta yang indah

"I like you just the way you are. Not the way I want you to be."


Aku selalu ingin seseorang ucapkan ini pada aku. Kerana aku mahu dicintai kerana aku adalah aku. Aku tidak mahu menjadi bidadari dalam imaginasi orang lain. Aku mahu jadi diri aku. Untuk berubah sekalipun, aku mahu lakukan dengan cara aku. Dan sudah tentu perubahan itu adalah ke arah yang lebih baik.


Aku selalu mahu ucapkan ini pada seseorang itu. Kerana aku mahu mencintai kerana dia adalah dia. Aku tidak mahu dia jadi putera dalam imaginasi aku. Aku mahu dia jadi dirinya sendiri. Untuk berubah sekalipun, aku mahu dia lakukan dengan caranya sendiri. Dan perubahan itu harus ke arah yang lebih baik.


Aku mahu bahagia kerana dia adalah dia. Dia tidak perlu menjadi seseorang yang lain di hadapan aku. Aku mahu dia bergurau dengan caranya, ketawa dengan caranya, bercakap dengan caranya dan berjalan dengan caranya. Aku mahu mencintai segala tentang dirinya. Segala keburukannya aku tegur, bukan aku hina. Tapi masih, aku cintainya kerana dia adalah dia.


Seseorang itu masih samar-samar. Kerana belum masanya Allah tunjukkan kepadaku. Aku hanya perlu menanti dalam senyum.


Aku menulis tentang ini bukan bermakna aku ingin ke arah itu dalam masa terdekat ini. Aku selalu bergurau tentang perihal kahwin. Kalau kataku ingin kahwin awal, itu hanya gurauan sesama teman. Kerana bagiku gurauan sebegitu lebih manis. Jodoh pertemuan itu aku serahkan pada yang mengatur. Cepat atau lambat, itu semua sudah ditentukan.


Aku menulis kerana aku agungkan cinta. Usah sempitkan pemikiran dengan memikirkan cinta itu adalah couple semata-mata. Cinta itu luas. Cinta ibu bapa, cinta sesama teman, cinta suami dan isteri.


Cinta ibu dan bapa itu tanpa syarat. Ibumu tetap cintakan kamu biarpun kamu gagal dalam peperiksaan. Ibu akan mengusap belakang dengan lembut, memberi kata peransang agar kamu bangun biarpun berapa kali kamu terjatuh. Ayahmu tetap cintakan kamu biarpun kamu mandi lombong dengan kawan-kawan sampai lewat petang. Ayah akan memukul kamu, kerana pukul itu tanda cintanya pada kamu. Nyawa kamu lebih penting dari nyawanya sendiri.


Cinta sesama teman juga tanpa syarat. Kamu cintakan temanmu kerana dia adalah dia. Kamu cinta keserasian yang terbina, memori yang tercipta, dan suka duka yang dilalui bersama. Biar kadangkala ada yang terluka dan terasa hati, kamu akan tetap memaafkan setelah beberapa ketika. Semuanya kerana cinta.


Cinta suami isteri. Aku belum ada pengalaman. Tapi bagiku cinta itu terbina atas rasa cinta yang disulam tanggungjawab. Suami isteri itu boleh menjadi teman, dan bakal menjadi ibu dan bapa. Cinta itu harus tulus, jujur dan ikhlas. Segalanya dikongsi bersama. Sehidup dan semati bersama. Kerana itu, suami dan isteri perlu mencintai diri pasangannya, bukan bayangnya. Terima kekurangannya, sokong kelebihannya.


Dan aku mahu seseorang yang sweet macam gula. =)


Cinta itu indah, kamu tahu?

6 pendengar:

izwanie azieda said...

cinta begitu luas maknanya kan saffiyah. tapi cinta hakiki pada yang Esa.

cinta ibu sampai ke syurga. cinta ayah membawa bahagia.

cinta suami isteri pun takda pengalaman juga. hee. sy pun nak yang sweet mcm gula jugak.

Anis Zafirah said...

Terasa seperti ingin menangis akak,,, sungguh jujur akak, semoga cinta yang akak inginkan, akak idamkan, akan akak peroleh, amin :)

safiyyah said...

wanie,
cinta itu luas. moga awak dapat gula itu. eh, lelaki sweet macam gula itu. hehe..

anis zafirah,
insyaAllah. amin. u too =)

dark r0se said...

ros plak cintakan kekurangan yang ade pada diri seseorang~ sebab kite akan jadi pelengkapnyer~:)

safiyyah said...

dark rose,
kadang2 susah nak terima kekurangan orang lain kan. baguslah kalau awak begitu. moga jadi pelengkap yang solehah insyaAllah =)

someone that you know said...

belajar untuk memberi... bukan hanya meminta untuk dikasihi...