Monday, May 2, 2011

019: Hess's Law or Allah's Law?

Pernah dengar tentang Hess's Law? Pernah? Bagus! Tak rugi cikgu anda mengajar pelajar cemerlang seperti anda.

Tapi apa kaitannya dengan Allah's Law? Jangan garu kepala lagi. Nak cite la ni.

Konsep Hess's Law - the energy change for any chemical or physical process is independent of the pathway or number of steps required to complete the process. By other words, kalau A (reactant) nak convert jadi E (product) misalnya, energy change untuk reaction ini, tidak kira melalui 3,5 atau 29 steps, adalah sama dengan direct reaction with 1 step.

Hah? Tak paham jugak?

Kita bagi contoh:
reaction 1: A -> B -> C -> D -> E
reaction 2: A -> C -> E
reaction 3: A -> E

Ketiga-tiga reaction ini memiliki energy change yg sama sebab final product adalah sama, iaitu E. So, apa yang paling penting bukanlah secepat mana A menjadi E, atau berapa banyak step yang perlu dilalui, tapi di akhirnya A tetap sampai di destinasi dan menjadi E, final product yang dimahukan.

Seperti kita juga, Allah memberi kita dugaan dan halangan sebelum kita dapat menggapai syurga. Allah menjanjikan syurga untuk hambanya yang soleh dan bertaqwa. Dan itulah destinasi yg kita mahu jejaki. Permulaan hidup kita sebagai seorang hamba boleh dinamakan A, manakala individu soleh yang dijanjikan syurga adalah E (walaupun sebenarnya tidaklah secepat dan semudah A menjadi E)

Sesetengah orang seperti kita terlalu beruntung kerana lahir sahaja sudah beragama Islam, tanpa perlu melalui pengucapan syahadah seperti saudara baru kita. Ada orang yang dipulau dan diseksa kaum kerabat sendiri kerana mahu meninggalkan kehidupan gelap jahiliah dengan memeluk Islam. Mereka melalui pelbagai jalan, menjadi B, C dan D sebelum menjadi E. Walau baru mengenal Islam, namun penghayatan and pengamalan mereka lebih mendalam dari kita yang sejak bayi sudah dialunkan azan dan iqamat. Allah mengampunkan dosa mereka yang terdahulu, ketika mereka belum memeluk Islam, jika mereka benar-benar beriman. Sebab? Mereka telah menjadi E, individu soleh yang dijanjikan syurga.

Dan sebahagian yang sudah menjadi muslim pula menyimpang dari pathway sebenar, berbuat dosa dan kemungkaran. Namun pesan Imam Hanafi, jangan kita menghina orang yang berbuat dosa, kerana mungkin suatu hari nanti mereka menjadi lebih baik dari kita. Benar sekali, kerana hidayah itu milik Allah. Bila-bila masa Allah akan tarik, dan bila-bila masa juga Allah boleh memberi hidayah itu. Tapi itu bukan alasan untuk kita lepas tangan. Teguran dan dakwah itu amat penting agar mereka tidak terus menyimpang dari jalan sebenar. Itu sudah menjadi tanggungjawab kita terhadap saudara yang seakidah. Cepat atau lambat, itu urusan dia dengan Allah, kerana kadang-kala kita tak punya kuasa untuk menghalang. Yang penting, kita tidak pernah lupa mendoakan mereka agar menjadi individu E di akhirnya.


Pernah dengar kisah Al-Qomah? Pasti pernah kan? Sejak kecil kita sudah dihidangkan kisah-kisah pengajaran ini di rumah, mahupun di sekolah. Al-Qomah yang alim dan kuat beribadah tidak mampu mengucap kerana ibunya tidak meredhainya. Takut sekali perkara ini berlaku kepada kita. Na'uzubillahiminzaalik... Lalu, apa yang penting? Istiqamah... (ini bukan lagu wonderpet ye) Bagi kita yang merasai nikmatnya iman dan Islam, ayuh istiqamah dengan anugerah Alah ini. Moga kita terus berusaha menjadi individu E itu.

Kita tidak maasum seperti Rasulullah. Kadang-kala iman itu tipis, turun naik, berubah-ubah. Kadang-kala jadi enak dengan dosa. Namun bukankah Allah itu Maha Pengampun? Asalkan kita bertaubat dan tidak mengulangi kesilapan dahulu, Allah pasti mengampunkan dosa kita. Menjadi individu E yang dijanjikan syurga itu tidak mustahil. Biarpun jalan kita menuju destinasi syurga itu sering terpalit dengan kesilapan, asalkan kita menjadi E, bukankah itu yang Allah pandang? Dan dalam masa yang sama, sentiasa perbaiki diri. =)

Dan ingatlah jalan ke final destination itu juga tidak mudah.

"Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu?" (Al-Baqarah:214)


"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, amat cinta memberi keampunan, maka ampunilah kami."

3 pendengar:

AJ Edrez said...

Semoga Allah sentiasa mengampunkan kita hamba2Nya. Thanks Sis Safiyyah for sharing this Hess. Barakallah.

cik HUSYI said...

Saya baru tahu apa itu Hess Law.
Bagus la santapan rohani ni :)

safiyyah said...

aj edrez,
amin. sama2 :)

cik husyi,
chemistry ni. time kaseh :)