Friday, June 24, 2011

045: Lelaki yang sering membuat aku tersenyum (Part 2)

Adegan 1

Aku tutup lampu bilik air. Kemudian aku letakkan mainan Huzaifah ke dalam sinki. Waktu ini Huzaifah sudah berumur 6 tahun.

"Haa pergi ambil" arah aku.

Aku sengaja mahu menguji. Cerita part 1 dulu ketika Huzaifah berumur 3 tahun. Sekarang sudah 6 tahun, sudah ke sekolah, dia sudah tahu tentang hantu. Mungkin tahu dari kawan-kawannya, atau kami tanpa kami sedari.

"Pasanglah lampu. Gelap." Huzaifah pula menyuruh aku.

"Ala buat apa nak takut. Allah kan ada."

Huzaifah memuncungkan mulut dan memandang aku buat muka kasihan. Tapi aku masih menyuruh dia memberanikan diri mencari barang mainannya di dalam gelap.

"Takpelah."

Dia berkata begitu dan terus keluar dari bilik tinggalkan aku terpinga-pinga.

"Kurang asam." aku bebel dalam hati.


Adegan 2

Waktu itu Yop baru belikan Hanzalah pedang mainan. Lelaki, biasalah. Bila sudah dapat pedang, mahu berlagak ala-ala pahlawan. Dia menusuk semua orang dengan pedang barunya. Aku yang suka layan dia bermain paling banyak kena. Aku buat-buat sakit. Tapi, memang sakit pun. Kuat jugak budak tu tusuk aku.

Melihat aku kesakitan, dia sangat puas hati dan berkata,

"Hanzalah hebat!"

Aku pun membalas.

"Hanzalah tak hebat. Allah lagi hebat."

Lepas tu dia terus terdiam.

Haha. Padan muka.


Adegan 3

Hanzalah berlari-lari atas meja. Waktu itu kami singgah di rumah abang aku. Meja itu meja rendah panjang yang abang aku gunakan untuk kelas mengaji.

Tiba-tiba entah macam mana kakinya tersadung dan dia terhantuk atas meja.

Dia pandang aku terkejut. Bukan dia je terkejut, aku pun terkejut jugak. Dahinya merah sedikit. Aku takut dia akan menangis.

"Allah bagi jatuh. Allah bagi sakit. Nanti Allah bagi baik (sembuh)," aku berkata begitu kepadanya dan senyum sambil meniup-niup dahinya yang kemerahan.

"Hanzalah kuat!"

Tiba-tiba dia memekik begitu, kemudian bangun dan berlari atas meja seperti tadi. Ah sudah. Nanti jatuh lagi baru tahu.

"Allah lagi kuat la." balas aku. Sengaja mahu mengusik.

Dia pandang aku sambil buat muka tension.

Kehkeh.



Aku rasa semakin lama aku semakin menyerupai perangai budak-budak tu. Apakah? Adakah ini kesannya menjadi babysitter sepanjang cuti di Malaysia?

4 pendengar:

AJ Edrez said...

Safiyyah, dah pulang paku buah keras kat budak-budak tu nampaknya. Tapi sesekali best juga, kan...

MuNsYi SaMa said...

lepas ni diorang kenakan awak pulak :P

izwanie azieda said...

hahaha. kelakar.

safiyyah said...

AJ,
sangat best! :P

Munsyi,
budak kecik mesti kalah punya. ha ha

wanie,
hehe :D