Monday, October 10, 2011

067: Mencari hikmah

Kadang kita tercari-cari hikmah atas kesusahan yang dialami.
Kita tertanya sendiri, mengapa aku Ya Rabbi?
Mengapa bertimpa-timpa ujian yang Kau beri?
Mana hikmah yang Kau janji?

Kita serba tak tahu. Tapi Dia Maha Tahu.

Hikmah itu tidak terlihat dalam sekelip mata..
Hikmah itu mungkin akal tak terjangka.
Hikmah itu kadang hanya dapat dirasa.
Hikmah itu selalunya proses mendidik jiwa.
Hikmah itu mungkin bukan pada diri, tapi manusia lainnya.
Hikmah itu mungkin tidak di dunia, tapi menanti di syurga.

Mencari hikmah itu perlu.
Tapi redha itu yang terdahulu.
Yakin dengan qada dan qadar yang sudah tentu.

Dari kecil belajar tentang beriman dengan qada dan qadar.

Sudah benar berimankah kita?

6 pendengar:

tuLank RusuQue said...

good Q..sudah benar2 beriman kah kita.

Puding Karamel said...

as claimed...?
kadang terlupa, kadang terleka
terima kasih kerana menyedarkan

Aidalela said...

sedang memujuk hati..

*setiap perkara sentiasa ada hikmahnya, tapi kadangkala kita lalai menilai..

Ana Jannah said...

Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah. (74,7)

Anis Zafirah said...

berimankah kita? cukupkah? aduh, persoalan yg sentiasa bermain di benak ini kak :"(

safiyyah said...

tR,
susah kan nak jawab :/

PK,
sama2 mengingatkan :)

Aidalela,
yang penting, redha :)

Ana Jannah,
:)

Anis,
me too. kena usaha dan usaha tambah iman